Thursday, December 28, 2017

Catatan Bandung Trip 4

Assalamualaikum

Hampir ke penghujung entri tentang Bandung ini. Sebenarnya banyak lagi yang boleh diceritakan.  Namun kasi peluang kpd teman teman melalui dan merasai sendiri keindahan lawatan ke Bandung bila pergi nanti.  Hajat di hati ingin pergi lagi melawat tempat tempat lain yang belum sempat di ziarahi seperti Tangkuban Parahu dll.  Ada rezeki Insya allah tahun depan. hihihi...

Pergi 2 bag beranak jadi 6 bag.  Wheelchair tu kegunaan anak mama lah ke sana ke mari mama tolakin.

Sebelum terbang pulang ke tanah air sempat membeli dan menikmati Batagor yang dibeli berhampiran kedai Kek Kartikasari.  Batagor sungguh enak... lebih kurang macam Yong Tau Foo.  Bakso Tauhu Goreng giteww..


 Pemandang deco deco di Hotel Yehezkiel kediaman kami.






Nampak si rambut panjang itu? Kebiasaan yang kreatif mencari rezeki berpakaian hantu pocong bagai untuk meraih rezeki.  Street Ghost gitu kut..Ramai pulak yang berposing dan minta otograf kepada para hantu hantu yang berkeliaran itu..  

Lagi satu mama respek dan sangat rasa simpati kepada pengusaha jalanan yang menghulur jualan kecil kecilan seperti key chain, bag lipat beraneka warna warni dsb tanpa rasa jemu dan letih. Gigihnya mereka berusaha mencari rezeki berpanas berhujan menegur setiap mobil yang melewati mereka menjaja jualan.  Mama lupa ya apa yang dipanggil penyanyi jalanan, punyalah ramai di sekitar pekan Bandung.

Kemana kami pergi ada sahaja penyanyi jalanan yang menghampiri kami dengan mendendangkan pelbagai lagu. Suara entah ke mana, pakaian mereka sederhana ada yang lusuh, namun terus memetik gitar kecil menyanyi menghiburkan sekitar kami dengan harapan kami menghulur sedikit uwang recehan kepada mereka.  Allahuakbar.  Dalam hati mahu sahaja mama berikan beberapa uwang rupiah kepada semua penyanyi jalanan itu. Namun., apakan daya... mereka bukan peminta sedekah pun.  Sekadar yang mama mampu ajer.




 Sempat melawat industri proses Kopi Luwak. Secara ringkasnya, Biji kopi ini diproses dari pemakanan biji kopi oleh musang pandan yang dibela.  Najis musang pandan yang memakan biji kopi ini dibersihkan beberapa kali hingga menghasilkan biji kopi yang boleh di minum.. Biji kopi hanya diberi makan pada musang setiap Isnin dan Khamis sahaja. Di hari lain musang ini diberi makan buah buahan juga. Diceritakan banyaklah khasiat dan menafaat meminum kopi  luwak ini.  Berani enggak meminumnya.?

Kawasan memproses biji kopi




 klik link ini ya  Kopi Luwak



Hingga ketemu lagi di lain catatan. Insya allah.



1 comment:

Fida Z Ein said...

Kopi Luwak...bagus dapat tahu cara ia dihasilkan...

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...