Friday, March 6, 2015

Hadis Yang Mana Palsu ?

Assalam

Memandangkan saya sedang mengajar anak anak kecil tentang Hadis Hadis dan cerita cerita dari Al Quran, saya terpanggil untuk membuat beberapa pembacaan lanjut berkenaan Hadis.  

Seingat saya sejak dari sekolah rendah sehinggalah ke sekolah menengah saya mengikut pengajian subjek agama Islam berkenaan Hadis selalunya bermula dengan tulisan Dari Polan si Polan berkata "Nabi s.a.w bersabda"


عَنْ أَنَسِ بْنِ مَالِكٍ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ  قَالَ ثَلَاثٌ مَنْ كُنَّ فِيهِ وَجَدَ حَلَاوَةَ الْإِيمَانِ  أَنْ يَكُونَ اللَّهُ 
وَرَسُولُهُ أَحَبَّ إِلَيْهِ مِمَّا سِوَاهُمَا  وَأَنْ يُحِبَّ الْمَرْءَ لَا يُحِبُّهُ إِلَّا لِلَّهِ  وَأَنْ يَكْرَهَ أَنْ يَعُودَ فِي الْكُفْرِ كَمَا يَكْرَهُ أَنْ يُقْذَفَ فِي النَّارِ 

Dari Anas r.a. Nabi s.a.w. sabdanya : “Tiga perkara yang sesiapa memilikinya, dia akan mendapat kemanisan iman.  (pertama) Hendaklah Allah dan rasul-Nya lebih dicintai mengatasi selain kedua-duanya.  (kedua) Hendaklah dia mencintai seseorang, kerana Allah. (ketiga) Hendaklah dia benci untuk kembali kepada kekufuran  sepertimana dia benci untuk dicampakkan ke dalam neraka”  Tanpa ragu ragu saya yakin tentang kesahihan hadis ini dari rasul s.a.w.




Tetapi setengah hadis tidak menyatakan sanadnya dari siapa siapa...kerana terlalu banyak jalannya... hmmm seperti hadis ini..


Kata orang ini hadis palsu.
Tapi bagaimana pula sekiranya ada periwayat yg sedemikian ini.?

 Dari Hassan sahih;diriwayatkan oleh an-nasai’e. Seorang sahabat bernama Jahimah ra datang menemui RasulluAlllah saw meminta pandangan baginda untuk dia ikut serta dalam ekspedisi berjihad.Rasullah saw bertanya: "adakah kamu ada ibu?"Jahimah menjawab : "Ya!" Lalu RasulluAllah saw bersabda:"tinggallah bersamanya kerana sesungguhnya syurga berada dibawah tapak kakinya". 

 Tuntutlah ilmu hingga sampai ke negeri China

Tuntutlah ilmu sampai ke negeri China, karena sesungguhnya menuntut ilmu sangatlah wajib atas setiap orang muslim”.

 Nas di atas adalah matan dari hadits dhoif tetapi diriwayatkan melalui banyak sanad, di antaranya Imam Baihaqi dalam kitab syi’bul iman. Ahli hadits menyatakan di antara perowi hadits tersebut adalah Abu ‘Atikah yang dikatakan oleh ulama’ hadits sebagai perowi dhoif, sehingga muncul banyak pendapat dalam menilai hadits ini sebagai hadits dhoif, bathil atau tidak bersanad. Namun demikian, menurut al-hafidh al-Mazi : karena hadits ini memiliki banyak jalan (sanad), maka dari dhoif naik ke derajat hasan lighoirihi. Oleh karena itu tidak boleh bagi kita mengatakan bahwa itu bukan hadits.

Hadis:   Kelebihan Membaca Surah Yasin. 

Tidak semua hadith mengenai kelebihan membaca Surah Yasin adalah palsu. Ada hadith sahih kelebihan membaca surah yasin.

 Ibn Hibban dalam kitab sahihnya meriwayatkan hadith Jundab bin AbdiLLah, RasuluLlah sallaLLahu 'alaihi wasallam bersabda yang bererti :


 "Surah al Baqarah adalah tulang belakang al Quran, ia diturunkan oleh lapan puluh malaikat dengan membawa satu persatu ayat. Sedangkan ayat kursi diturunkan dari bawah Arsy'. kemudian ia dikumpulkan dengan ayat-ayat surah al Baqarah. Surah Yasin pula adalah hati al Quran, tidak ada orang yang membacanya dengan mengharap redha ALlah dan pahala akhirat melainkan dia akan mendapat ampunan dari-Nya. Bacalah surah Yasin untuk saudara-saudara kamu yang telah meninggal dunia."
Saya bukanlah orang yang mahir untuk membincangkan tentang perkara ini.  Namun ekoran dari tersebarnya viral surat penolakan 

Ustaz Kazim Ditolak Jadi Panel Forum Kerana Riwayat Hadis Palsu - Dr Asri

Yang menjadi viral di media FB, wa dll serta kebetulan pula saya juga mengajar hadis hadis menyebabkan saya terpanggil untuk membuat sedikit pembacaan lanjut. 

Saya jadikan entri di blog kerdil saya ini. Maafkan segala kesilapan saya yang tidak saya sengajakan.  Saya bukanlah seorang Ustazah lulusan STAM mahu pun Universiti Jordan, Mesir bagai. Sekadar lulusan U tanahairku tercinta ini.  Di penghujung usia senja ini saya  yang kena berusaha lagi dan lagi menuntut ilmu di jalan ini. Sempatkah daku? Insya Allah. 

Sama samalah kita berdoa, berusaha menambah ilmu yang mendekatkan lagi kita dengan Allah swt.  Banyak sangat kekeliruan dan kecelaruan, fitnah demi fitnah di akhir zaman ini.  Semuanya gara-gara cetek ilmu.  Bangsa kita mudah gempar, mudah lupa, mudah terpedaya... astagfirullah.

Semoga Allah s.w.t permudahkan urusan saya mendidik anak anak kecil dewasa menjadi generasi pintar lagi taqwa. Amin.











No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...