Friday, July 8, 2011

Apa Ada Dengan BERSIH?


Assalam dan Bismillah

Tajuk gempak. Musim beghosih skang nih. Dok fikir-fikir. Apala susah-susah sangat dengan bersih ni. So, sotat malam ni kita berosihkan ghumah. Bermula dari....

ngomeh bilik tidur


Balik khojo, makan malam jam 7.15 malam, lopaih makan malam cuci pinggan


Toilet pun kena flush..gosok ngan berus..simbah air sana sini.



Yang paling best ialah mencuci dan mensucikan sekeping hati.


Apabila seseorang islam itu melakukan maksiat spt meminum arak, memfitnah, memakan hasil haram, zina, rasuah,, menipu, takabbur dan maksiat batin spt suka mengumpat, pemarah, bermegah2, cinta dunia maka akan bertambahlah titik titik dosa dalam dirinya yg menjadikan dirinya mengalami lebih konflik dosa.







Imam Al Ghazali menggolongkan hati dlm 3 bahagian. Iaitu yg sihat (Qolbun sohih), hati yg sakit (Qolbun marid) dan hati yg mati (Qolbun mayyit). Org yg memeiliki hati yg sihat tak ubah spt memiliki tubuh yg sihat berdasarkan hati nurani yg bersih.


Orang yang paling beruntung memiliki hati yang sihat yg dapat mengenali Allah swt dengan baik. Semakin cemerlang hatinya, semakin mengenal dia akan kekuasaan Allah. Penguasa seluruh alam semesta ini. Ia memiliki mutu peribadi yang begitu hebat dan mempesona. Tidak pernah menjadi ujub dan takabur ketika mendapatkan sesuatu, namun sebaliknya akan menjadi orang yang tersungkur bersujud. Semakin tinggi pangkatnya, semakin rendah hatinya. Kian melimpah hartanya, kian dermawan budinya. Semua itu disebabkan ia menyedari, bahawa semua yang ada adalah pemberian Allah semata. Tidak dinafkahkan di jalan Allah, pasti Allah akan mengambilnya jika Dia kehendaki. Semakin bersih hati, semakin hidupnya diselimuti rasa syukur. Dikurniakan apa saja, kendati sedikit, ia tidak akan habis-habisnya menyakini bahawa semua ini adalah titipan Allah swt semata2, ia amat jauh dari sikap ujub dan takabur.


Subhanallah, beruntunglah barang siapa yg sentiasa berusaha dan berikhtiar membersih dan mensucikan hatinya dan memperindahkan kalbunya.

16 comments:

sal said...

menarik cerita mengenai sekeping hati..terimakasih mengingatkan akan kebersihan hati..

Pn Kartini said...

Assalamualaikum mamawana:)

Moga mamawana sihat2 di sana yaa...:):)

Memang beruntung pada mereka yang sentiasa berusaha utk membersihkan jiwa dan hatinya ke arah kebaikan....

:)

p/s : Agak2 umah mama hari mesti dah dioperasi Bersih niiii...;)

EZAN IDMA said...

cuci sekeping hati. :)

Zaitun said...

Setiap pagi kak Zai mesti bersihkan rumah termasuk laman kat luar.Selain ianya bersih peluh pun keluar elok untuk kesihatan.

Bagusnya kalau punya hati yang tak ada titik hitam.

mamawana said...

Assalam Sal...

Tq visit here. Hati lombut amat sensitif... Perlu di jaga selalu.

mamawana said...

My lovely Pn Kartini..

Sama sama kita berusaha ke arah itu walau banyak ranjau duri yg menggoda..

mamawana said...

Assalam sweetie Ezan Idma

Jom cuci and cuci lagi...

mamawana said...

Assalam Kak Zai caiyang..

Rajinnyer K. Zai...setiap hari bersihkan rumah dan laman. mesti bersinar2 kan.

azieazah said...

Kebersihan yang mutlak itu tentulah datang dari hati dan niat yang bersih juga, kan?

Secalit kotor pun tidak lagi mutlak bersihnya.

Terimakasih, berpesan-pesan.

Sembilan Haribulan Julai: Rupanya Aku yang Terkulai...!

izzad b* said...

betol 2, sibuk nak membersihkan org, diri sendiri kotor

delarocha said...

BERSIH yang ni bagusssss

MOKCIK AZWA said...

Salam Mamawana,

Tenang terus hati mokcik membaca coretan akak nie...legaa...

terima kasih kak..

mamawana said...

Assalam aziezah,

Yep, sentiasa lah kita membersihkan hati. Bagai mandi lima kali sehari memberish diri utk mengadap Illahi.

mamawana said...

Izzad B,

Hari ni mandi berapa kali. heeee...
Lima kali sehari?

mamawana said...

Salam Delarocha,

Bersih terus terusan.

mamawana said...

Salam Mokchik Azwa,

Moga terus tenang dan bahagia. Thanks visit here.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...