Wednesday, July 13, 2016

Perasan Model EID 2016 Syahdunya


ASSALAMUALAIKUM

Setiap kali Eidifitri kami tetap akan bergambar bersama sebelum meneruskan agenda ziarah menziarah ker umah saudara mara atau balik kampung sebelah emak dan sebelah abah.  Jom layan  model Eid 2016 dalam perkongsian entri ini.


Model Jubah dari Madinah dibeli ketika Umrah Februari 2016 yang lalu.  So, hari raya ni tiada membeli apa apa pakaian sebab masing masing semua sudah membeli belah di Mekah dan Madinah.  Di sana lebih murah jubahnya kalu  SR100 di sini mau RM200-RM300 atau lebih. Kami berjimat sebaik mungkin beli yang murah murah ajer.

 Restu dipohon, ampun maaf di pinta.   Ibu, doakan aku menjadi anak yang solleh.  Semoga aku menjadi alasan Allah swt membuka pintu syurgaNya buat engkau kelak.




Main cak cak di pagi aidil fitri
 Kita selalu menangis dan tertawa bersama tapi ibulah yang terlebih dahulu banyaknya tangisan, airmata, susu dan darah yang tumpah untuk melahirkanmu sayang.
  




 Ibu, terima kasih di atas cinta, keikhlasan dan kesabaran yang engkau ajarkan kepadaku.

 Terima kasih Ya Allah, Engkau telah menganugerahkan kasih terbesar dalam kehidupanku mewakilkan dari kasih sejati seorang ibu ku.


Kita pernah berpimpin tangan, berpelukan di hadapan Kaabah, di Hijr Ismail. Di Maqam Rasulullullah di Raudhah. Kita pernah bersolat berjemaah bersama. Kita pernah bertadaruss bersama.  Kita berqiamullail bersama.   Segalanya bersama. Agar di akhirat nanti, di padang mahsyar nanti ada jawapan yang engkau berikan untuk mendinding ibumu dari jolak api neraka.  Ampun maaf dari seluruh jiwaku.  Duhai anak anakku, tabah, kuatlah dan istiqamah dalam amalan sollehmu untuk hari hari mendatang.  Menanti redup bahagia di bawah sayap para malaikat dan naungan kasih Illahi. Salam lebaran Syawal 2016.  

AlFatihah untuk arwah bondaku Wan Zaidun Wan Yeop Ibrahim dan Ayahandaku Kamaruddin Saodah.





Tuesday, July 12, 2016

Idilfitri 2016 Part 2

Assalamualaikum

Malam Hari Raya Pertama menyambut tetamu dari jauh Pantai Dalam. hohoho. Jauhlah sangat.  Bukan senang nak jumpa anak buah yang bertugas di Riyadh nih.  



Duduk di Riyadh ingatkan jadi emak Arab. Rupanya balik cam Minah Salleh lak.  Apa apa pun vogue sokmo  sweetie ini.

Cer teka. Saper pandei. Berapa beza umur emak ngan anak buoh ni? Saper pandei kemer belanja cendoi pulut semangkuk. hihihi



Syawal ke 2 mamawana beraya di Seremban.  Snap mana yang ada ajer.  Yang lain udah balik kampung suami.  Anak anak mwana balik rumah nenek mereka di Alor Gajah Melaka.  Jeles nengok gambar hari raya family besor besor meriah giler di Fb di whatsap dll.

Kami 11 beradik keluarga besar juga (5 sudah arwah) sayangnya tidak dapat berkumpul bersama.  Ramai anak anak buah yang balik Trengganu. (7 keluarga anak buah balik Dungun). Kakak anak 7 (3 menantu) udah balik ker Jolobu ikut belah suami masing masing dan  adik beradik yang lain ke Perak.  

Teringin nak buat himpunan keluarga besar besar Waris Tok Tan Jana Pulau Tiga Parit Perak.  Guaner gamak.? Tercapaikah hasrat dihatiku.?  Insya allah.



Y.D.H Tok Paduka Raja Orang Besar ke Enam Belas, Perak. (TOH PADUKA RAJA, ADALAH ORANG BESAR 16 MENETAP SERTA  MEMERINTAH MUKIM PULAU TIGA. MENGIKUT SALASILAH PEMEGANG JAWATAN INI KEBANYAKAN NYA DARI KETURUNAN DATOK SAGOR@ MAHARAJA LAMBOR.  TOK PADUKA RAJA MENJADI KEPERCAYAAN RAJA. PERLANTIKANYA NYA DIBUAT ATAS DASAR PILIHAN RAJA. IAITU DI LANTIK ORANG YANG BAIK PADA DAERAH ATAU RANTAU PULAU TIGA)

Inilah ayahanda kepada arwah bondaku Wan Zaidun.  Al Fatihah.


Monday, July 11, 2016

IDILFITRI 2016 PART 1


Assalamualaikum


  
Usai solat Idilfitri di Masjid Muqarrabin, Bdr Tasik Selatan, rezeki dapat bergambar dengan kak  jiran jiran ni. Bukan selalu dapat peluang bergambar dengan Pak Imam sekali.


Menziarahi Abang Long di Seksyen 7 Shah Alam. Dapatlah bertemu dengan anak buah yang putih gebu gebas belaka ni.  Mek Ganu maghi Dungung.




Tak lupa menziarahi Pak Chik di HUKM, Bdr Tun Razak sebelum pulang ke rumah.


Bersabda Nabi s yang bermaksud :
“Apabila seorang lelaki mengunjungi saudara muslimnya, maka seolah-olah dia berjalan di dalam syurga sehingga dia duduk. Apabila dia sudah duduk maka rahmat Allah mengelilinginya. Jika dia berkunjung pada waktu pagi, maka tujuh puluh ribu malaikat akan mendoaknnya hingga petang dan begitulah sebaliknya” (Riwayat at-Tirmizi, Ibnu Majah & Ahmad).

Salam Idilfitri Maaf Zahir Dan Batin.







Sunday, July 10, 2016

Cerita Sehari Sebelum Hari Raya


Assalamualaikum

 Kalu tak masak rendang ayam, rendang daging, nasi himpit, pulut kuning bagai rasa macam tak raya kan.?  Walau bukan Chef tapi masak memasak sememangnya menjadi rutin harian. Raya tak raya tetap memasak setiap hari.  Bezanya cuma lebih skit memasak bila 1 Syawal menjelang tiba.  Kalu tak masak lebih lebih gini memang sayu hati, jauh hati melayang entah ke mana. Pilu mengenang ayahanda bonda. huhuhu... Sudah sudah jangan teghoyak.

 Menu berbuka puasa last day of Ramadhan

 Pulut Kuning ganti lemang, nasi himpit ganti ketupat daun kelapa


Choc kek deco with fresh strawberries.  Itu yg mampu mwana sediakan


3 biji kek semuanya. Malam raya juga kek dipotong dan dimakan anak anak.  Alhamdulillahirobbil alamin.

“Ya Allah! Janganlah Dikau jadikan puasa kali ini sebagai puasa yang terakhir dalam hidupku. Seandainya Dikau menetapkan sebaliknya, maka jadikanlah puasaku ini sebagai puasa yang dirahmati bukan yang sia-sia.”


Salam Idilfitri Maaf Zahir dan Batin.

Ya Allah! Pertemukan daku di Bulan Ramadhan tahun berikutnya, dalam keadaan Sihat wal’afiat, mudahkanlah rezeki bagiku dan segala urusanku, Ya Allah! “

Friday, July 8, 2016

Nikmatnya Berittikaf


Assalamualaikum

Menurut syara’ I’tikaf adalah duduk berdiam diri di masjid, tempat orang berjamaah dengan niat beribadah kepada Allah swt. Menurut Mashab Hanafi, I’tikaf adalah tinggal atau menetap di masjid yang digunakan untuk shalat berjamaah dalam keadaan berpuasa serta diawali dengan niat untuk beI’tikaf. Sedangkan Mazhab Syafi’I mendefinisikan I’tikaf dengan menetap di masjid yang dilakukan orang-orang tertentu dengan niat.

Seperti tahun tahun lalu sudah menjadi rutin tahunan kami sekeluarga berittikaf dan berqiamulail di masjid pada akhir 10 Ramadhan.  Sebenarnya bukan penuh pun dapat berqiamullail 10 hari terakhir itu.  Ada tahun2 yg kami hanya dapat satu atau dua malam shj.  Ada tahun kami dapat berqiamulalil di masjid 3-4 malam.  Tahun 2016 alhamdulillah kami dapat 5 malam sekeluarga berkampung di masjid Asy syakirin KLCC.

Siap bawa sleeping bag atau toto utk bermalam di masjid. Bawa pakaian dan barangan peribadi, ubat ubatan keperluan sendiri untuk melancarkan berikttikaf .

Apa yg kami buat? Apa yg mereka jemaah jemaah lain buat?  Ada yang mendirikan solat, ada yang mengaji Al Quran ada yg berzikir dan ada yg berbincang mengeratkan silaturrahiim.  Sepanjang malam malam akhir 10 Ramadhan itu jemaah lain mwana perhatikan masya allah hebatnya mereka.  Ada yg mengaji berjam jam menanti utk qiamulail berjemaah pada jam 3.30 pagi.  Hebatnya kalian.  Malu mwana pd diri sendiri.

Ada jemaah wanita lain yg spt langsung tidak tidur malam kerana asyik mendirikan solat sehinggalah solat berjemaah jam 3.30 pagi.




 Secara tidak langsung, Ia adalah juga sebagai satu latihan yg sangat baik utk persediaan mereka yg hendak menunaikan haji sebenarnya. Bayangkan ruang tidur yg sempit kerana kehadiran jemaah yg sangat ramai. Tidur berhimpit adakala spt ikan sardin rapat rapat muat2 sekujur tubuh.  Dan terpaksa beratur menunggu sejam dua utk masuk ke tandas dan bilik air krn ramainya jemaah lain yg juga ingin bersuci, melepaskan hajat dan berwuduk.  Keadaan ini sama seperti para jemaah haji ketika di Mina, di Padang Arafah menunggu hari2 melontar di ke tiga tiga Jamrah.  Bayangkan. Tanpa mengira pangkat Datin, Puan Sri Toh Puan atau pembantu rumah, cleaner kami tidur, makan dan beribadah bersama.  Masya Allah.  Subhanallah.




Makanan sahur disediakan oleh pihak masjid dan disponsor oleh insan2 berhati mulia yg ingin beramal dgn sedekah jariah.
 Sebenarnya, teman teman mamawana di masjid ini sudah kami saling kenal sejak tahun 2000 lagi.  Jadi mwana tidak rasa kekok, segan atau malu bila bertandang di masjid ini.  Masjid ini bagai rumah ke dua mamawana sejak bertahun lalu.   Dan teman sehaji sebilik ketika di Madinah Mekah juga turut berittikaf dan berqiamullail di sini.  Kami Geng masjid pakat2 pergi haji bersama dahulu. Masya Allah.  Allah permudahkan urusan kami. Dan rasa bertuah dapat teman2 sebilik yg fokus beribadah, kelakar, ramah mesra pot pet pot pet bagai saudara sendiri.


Foto bawah: Teman / kenalan/ geng masjid ketika menunaikan Haji 2011

 Kenalan sejak  berbelas tahun lalu di masjid ini.

Wana dgn kenalan baru dari China dan Tunisia.  Nadia dari Tunisia fasih berbahasa Inggeris.  Sukakan suasana Islam di Malaysia cuma merasa pelik  dan menjadi tanda tanya kenapa Wanita Melayu Islam Malaysia bertudung dengan pelbagai fesyen  sehingga berlebih lebihan katanya.  Saat berpisah di subuh hari ke 10 akhir Ramadhan dia memeluk mamawana dengan tangisan. 'Mama' ujar Nadia menangis dalam pelukan ku.  Terharunya... Kami siap bertukar nombor talipon.  Dengan harapan akan bertemu lagi. Insya allah.

Bila sudah ada masjid besar tepi rumah, mwana pun dah jarang ke masjid KLCC itu. Dulu setiap hari ada pelbagai kelas Bs. Arab, Tajwid, Tafsir, mingguan bagai di msjid KLCC.  Kini, lebih banyak ke masjid tepi rumah dan hanya ke Masjid Asy Syakirin KLCC waktu 10 akhir Ramadhan.  Sekian, terima kasih.

Thursday, July 7, 2016

Tadaruss


Assalamualaikum

Ada ker orang nak tahu pasal Tadarus ni?   Atau sekadar nak update blog? huhuhu...



Mwana pun bukanlah seorang yang mahir atau pakar dalam  bacaan tajwid dan hukum hakam atau taranum bagai.  Tapi mwana usahakan, paksakan diri untuk bersama muslimah/jiran2 mwana menghadiri sebarang kelas pengajian Al Quran dan  bacaan Tadaruss setiap malam Ramadhan lalu di Masjid berhampiran kediaman kami.

Alhamdulillah anak bujang mama dan anak dara mama pun turut serta bertadarus.  Setiap malam selepas solat tarawikh kami bertadaruss mengikut kumpulan masing masing sehingga jam 11.30 -12.00 mlm atau lebih bagi yang mampu berjaga lewat.  Mwana jam 11.30 malam dah cabut minta izin balik rumah kerana esoknya bekerja.


 Seronok, bahagia rasanya bila bertadaruss bersama anak anak.  Di rumah pun kalu mwana mengaji, mwana paksa anak2 mwana utk semak bacaan mwana. huhuhu... Nasib baik depa layan kan juga permintaan ibu mereka ini. Alhamdulillahirobbil alamin.

Jiran jiran mwana yang rajin berjemaah di masjid.  Geng masjid ni.

Ni kumpulan kami. 7 orang shj.  Wana tiada dlm gambar sebab dia yg ambil gambar. heeee....
Seperti tahun tahun lepas kadang kadang pihak JAWI atau masjid menyumbang kain telekung, sejadah dsb kpd peserta tadarus lelaki dan perempuan.  Tahun ini kami dapat tudung Neelofa. Cantikkkk... boleh pakai jalan jalan raya ni. ihiiikkss.. 

Mwana suka nak berpesan pesan di sini. Bacalah Al Quran setiap hari. Walau 3 Qul.  Hafaz dalam dada dan pegang sungguh2 ayat ayat itu.  Contoh Surah Al Ikhlas, mamawana selalu amalkan setiap hari setiap ketika ia spt memberi satu kekuatan dalam diri.

Sekian.  Alhamdulillahirobbil alamin.


Tuesday, July 5, 2016

Kucing Kucing Jalanan



Assalamualaikum Sahabat,

Sebenarnya terlalu banyak catatan yang tersimpan kemas di fikiran, dalam hati dalam minda untuk di kongsi bersama dalam setiap entri blog kerdil ini.  Namun, di sepanjang Ramadhan ini Mamawana mengambil keputusan untuk berehat seketika.  

Bulan puasa yang mulia ini sebaiknya kita ambil sikap sibuk mencari amal, membanyakkan amal yang serba kekurangan sebelum ini.  Menampal yakni menampung kekurangan amalan lalu dengan solat solat sunat semampu yang boleh, mengaji samada sendirian atau secara bertadarus juga sedekah jariah.  Insya Allah. Alhamdulillah.

Di awal Ramadhan Mwana ketemu kucing2 di bawah blok yang dhaif, kelaparan dan lemah. Mwana bukan boleh tengok kucing2 dalam keadaan begitu.  Siputih spt dalam gambar ini asalnya kucing bulu panjang, saiz besar dan boleh jadi abang kawasan.  Sebelum ini ia sangat sukar didekati, dihampiria lari menyorok sana sini.

Satu malam sebelum puasa mwana perasan dia duduk dekat lift, tidak lari bila didekati dan seakan menyerah diri. Keadaannya sangat kotor , kurus da lemah. Mwana terus angkut pikul dia bawa balik rumah malam itu.  Setelah berbincang dengan anak2  esok paginya kami bawa dia ke klinik Vet di Tmn Midah.

Mwana berharap agar dia boleh stay 3-4 hari untuk rawatan di situ.  Namun, apakan daya, esok paginya sebelum rawatan lanjut Doktor menalipon Mwana memberitahu kucing ini sudah mati.  Menangis Mwana kerana tidak sempat berbakti dan memberi layanan yg lebih baik pada makhluk comel ini.


Beberapa hari kemudian kucing ke dua mwana temui juga di bawah blok.  Sebelum itu ia sombong dgn mwana.  Mungkin sebab hari tu dia sakit , lapar, lemah dan tersangat kotor serta berbau busuk krn cirit birit habis ekornya bergelumang najis..... mudahnya mwana angkut pikul dia bawa balik ke rumah.  Setelah anak mama mandikan keadaanya  ok sikit dan berselera makan. Esoknya kami bawa ke vet yg sama.  Dengan harapan dia boleh mendapat rawatan dan jagaan yg lebih baik selama beberapa hari.  Selepas 3 hari mwana dgn anak bujang mama pun pergi ke klinik utk membawanya pulang dgn harapan dia semakin sihat. Mulutnya becok mengiau. Sepanjang dalam perjalanan menaiki kereta  untuk pulang ke rumah dia mengiau hingga hilang suara.  Keadaanya tetap lemah, jalan terhoyong hayang dgn keadaan tubuh yg tinggal tulang dan kulit shj. Pilu sungguh melihat keadaannya. Diberi makan dia tidak mahu, diberi air minuman ia tidak mahu, diberi ubat klinik dimuntahkan semula ubat2an tersebut.  Pagi esoknya, dia jua pergi menyahut ajal.  Mwana sedih lagi.  Kucing k2 tiada dlm gambar.

Di bawah ini anak kucing ke 3 yg mwana temui di tepi masjid dekat rumah.  Ia mengiau lemah itu yg buat hati mwana tersentuh dan tanpa berlengah terus angkut bawa balik rumah utk diberi makan dan rawatan.  Dia mengiau2 manja walau tubuhnya sangat lemah dan lembik tidak bermaya.  Mwana tak tahu nak buat apa lagi ... bila diberi minum susu ia enggan. Usianya dalam lingkungan satu bulan mama agak.  Berbulu jenis panjang berwarna kuning spt gambar dibawah.  Matanya kuyu pilu.  Kenapalah mwana tidak jumpa ia terlebih awal mungkin mampu mwana beri layanan yg lebihbaik.  Mwana bukanlah orang kaya berduit berada. Tapi Tak kisah beberapa ratus telah di belanjakan utk rawatan kucing2 ini.  Rezeki Allah yang beri, Insya allah nanti Allah beri lagi.

 Esok pagi ia pergi juga.  Mwana menangis lagi.

Di bawah ini pula anak kucing berusia satu minggu.  Mwana temui ia ditepi longkang bangunan berhampiran. Sudah buka mata, mengiau bukan main kuat memanggil Sang ibunya.  Selama beberapa hari ia mengiau di tepi longkang.  Harapan mamawana ia punya ibu, mungkin ibunya keluar mencari makanan.  Sebab tu mama biarkan saja ia tersorok di belakang almari burok berhampiran.
Suatu hari mwana ternampak 2 ekor ini sudah mati kejung dalam longkang dan terdapat seekor lagi anak kucing warna hitam yg mengiau  bising merangkak2 didalam longkang memanggil2 ibunya.  Mwana usahakan angkat dia dari celah longkang. Sebaik shj mwana angkat ia, anak kucing itu terus menyondol2 jari2 dan tapak tangan mwana seolah2 mencari susu ibunya.  Sayunya hati ia kelaparan.  Mwana bancuh sedikit susu tepung suam dan memberi ia setitis dua shj. Bila dilapik dengan kain tuala, anak kucing itu menyondol2 mencari puting susu pada kain tuala seolah menyangka tuala itu bulu ibunya.  Sedihnya. Petang itu mama bawa ia pulang ke rumah dan sebelum tu mama siap call anak2 minta belikan susu kitten dan botol susu kitten utk feed anak kucing comel ini.  

Sampai di rumah agak lewat petang, anak kucing ini semakin lemah.  Tak sudi minum susu.  Tiada daya upaya. Mama cuma boleh bantu usap2 belai2 dia sambil dia membisik ngiau ngiau halus. Sedihnya.  Ia pergi juga malam itu.

Orang cerita pasal raya dan idil fitri tapi mwana cerita pasal kucing. Kannn..... sebab air mata terus mengalir.  Tangis anak anak Syria yg menjadi mangsa serangan dan yatim piatu, tangis anak kucing  kelaparan kehilangan ibu seakan2 serupa.  Huhuhu....

Allah swt memberi ku ujian pilu ini. Pilu kerana gagal menyelamatkan kucing2 jalanan ini.   Untuk Syriacare kita hulurkan seberapa yang mampu. Insya allah.




Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...