readers

Search This Blog

Loading...

Thursday, October 30, 2014

Ceq Pi Wang Kelian


Assalamualaikum


Ceq sampai sini dah.  Pi minggu lepaih.  Beronok-ronok. iiihiiikkkss

Layannnnn.......




Awek mana ni?  


 awek Siam kaa?..


Macam macam ada. Kalu nak mai sini kena bawak duit lebih sikit.  Banyak brg2 lebih murah berbanding tempat kita di KL.  Segala jenis baul anyaman, periuk belanga, cam ceghita kat blog kawan ni masa saya blog walking tadi.  So, takyah citer banyak. Singgah kat blogger ni lagi banyak gambar menarik.  

Dapat rasa air tangan Nasi Kerabu (RM1.00/ satu) Mokcik Pattani ngan Nasi Kuning (RM1.50/sebungkuih) berlauk ayam yang sedappp.  Gambor tak sempat snap lauk yg sedap ini.

Malam kami pi Kuala Perlis. Apa lagi dinner sakan noks


Harga kena hati2 kalu tak depa kata potong kapla..mahei gilaaa...tapi lauk pauk sedap2 belaka.


Pekena laksa Perlis. Sedap tapi macam ada bau belacan kuat...


Ikan Bakaq cek punya...hihihi



Looh..gambar ikan cute cute ni mai kat bawoh sini pulok doh.  Wang kelian pagi tadi.


Cerita panjang tapi tak laghat aih nak tulis berjela-jela.  Terima kasih no sudi singgah mai teratak ceq nih.



Wednesday, October 29, 2014

Ketemu Abangku

Assalamualaikum

Hari tu aku teringin sekali menjengah seorang kenalan lamaku di suatu daerah.  Aku tiba di rumah nyer entah di kala petang atau senja yang menjelang. 

Wah, rumahnyer hebat. Besar. Luas amat.  Hairannya daku kerana di luar rumahnya ada kolam atau tasek buatan.  Permukaan kolamnyer penuh di tumbuhi seaweeds atau rumpai air yang sangat banyak sehingga sukar untuk melihat ke dasar kolam atau taseknya yang kelabu.  Aku tidak pasti samada itu kolam buatan atau sememang sedia ada di pinggir rumahnya.  Detik hati k berkata, semakin hebat temanku ini. Semakin hebat kehidupan mewahnya.

Tiba tiba aku melihat kelibat abang kandungku bersedia dengan aksi terjun ke dalam kolam itu. Haih? macam mana abang ku boleh berada di situ pada waktu itu?  Adakah dia mengenali juga sahabatku ini? Hmmm.... Pelik?

Aku bernostalgia seketika.  Ke mana pergi kalau berkelah, bercanda di tepian pantai, di Port Dickson atau di Ulu Yam atau di Kuala Kubu bercanda dengan air terjun semestinya dengan abang kandungku yang hensem ini bersama keluarganya.  Kakak iparku akan masakkan lauk asam pedas ikan merah dengan kacang bendi.  Sambal belacan, sayur campur dan ulam ulaman.  Kami makan nasi panas2 di perkelahan itu.  Indahnya memori itu.

Daku melihat abangku terjun ke dalam air kolam itu.  Sayangnyer airnya agak kelabu dan tidak jernih. Aku tidak pasti ke arah mana dan ke mana atau timbulkah abang ku itu selepas terjunannya itu.  Sememangnya aku sangat merindui abang kandung ku yang sangat sporting lagi hensem ini.  Abangku telah 8 tahun arwah.  Rindunya aku pada dia.  Tanpa bicara, aku hanya nampak gayanya terjun ke dalam kolam itu.  Semua itu hanya mimpi ku kelmarin.

Alfatihah.......

Tuesday, October 28, 2014

Matahari Bangkit di Sebelah Barat



Assalam

Tiba tiba terbangun di pagi itu, tahu tahu matahari sudah terik bangkit dari arah barat.  Peritnya kulit tubuhku digigit sinar mentari ini.  Aku ingin berlari pulang memberitahu ibuku tentang mentari yg bangkit dari arah barat.

Tapi bukankah aku sememangnya sedang tidur di rumah sendiri tadi.  Bangkit ke mana lagi.? Entah, tidak ku fahami.

Aku nampak sekumpulan wanita tertawa tawa, terbahak-bahak menonton lawak seorang artis Maharajalawak Mega.  Lawak yang mega mega itu.  Semua wanita tertawa tawa.  Sedang aku sendiri tidak memahami apakah yang lucu untuk ditertawakan oleh sekumpulan wanita itu.

Aku berlari pulang ke rumah.  Mentari terik di ubun ubun kepala menggigit pedih kulit tubuhku, kulit pipiku terasa perit.

Tetapi, mengapa sekitar laman rumahku seperti baru dilanda tsunami yang dahsyat.  Aku melihat beberapa mayat seperti mayat tentera tentera Mat Salleh kembong timbul di longkang longkang sekitar rumah ku.  Kenapa ni.?  Bukankah mentari bangkit dari sebelah barat.? Bukankah panas terik itu sepatutnya berlaku kemarau.  Mengapa pula banjir tsunami sehingga mayat mayat orang putih bergelimpangan timbul di longkang rumah ku.???  Pelik? Hairan?

Ibu. Ibu. Cepat! Kita berpindah dari sini. Kita pergi dari sini. Aku seperti melaung laungkan ibu ku supaya keluar meninggalkan rumah yang dikelilingi banjir dan puin puin kemusnahan tsunami.

Tiba tiba terdengar satu suara persis suara ibuku (arwah).  "Ibu , tidak tinggal di rumah ini lagi.  Ibu tinggal di rumah lain. Hah!!!!  Aku hairan. Aku terkejut.  Ibu tidak tinggal lagi bersama ku.???

Huiishh!  Aku terus terjaga dari tidurku yang gelisah.  Mimpi rupanya. Astagfirullahil aziiim... Aku berlindung dengan Allah dari syaitan yang direjam.


sumber dari Sabahdaily


Salam beramal.